Rawdah Shalabi di Penjara Mesir
Kairo - Rawdah Shalabi, mahasiswi termuda  dan ilmuwan nuklir Mesir berada dibalik jeruji  besi.  Rawdah seharusnya dihormati oleh Universitas,  karena perannya dibidang nuklir. Sekarang  keluarganya mengunjungi dia di penjara, ilmuwan nuklir dipenjara oleh rezim militer.
ANAK 9TH INI MENJADI IMAM DI YORDANIA
   “Saya ingin menghadiri wisuda di kampus nanti”, ungkap Rawdah Shalabi, 22 tahun, ketika ia dijatuhi hukuman  11 tahun. Rawdah berselang hanya waktu 1 bulan, akan  lulus sebagai ilmuwan nuklir termuda dari Universitas Alexandria. Rawdah sekarang mengerti bahwa  tidak mengharapkan lagi menghadiri wisuda  sebagai ilmuwan nuklir yang termuda di Mesir.
   Sekarang muncul gerakan “Free Alexandria”  yang  diberikan kepada Muslimah  muda yang bersimpati dengan kasus Rawdah. Mereka dijatuhi hukuman, karena mengambil bagian dalam aksi protes pro–Mursi, secara  damai ketika mereka ditangkap. Empat belas mahasiswi lainnya, menghadapi  hukuman penjara yang panjang, selama 11 tahun, sedangkan 14 anak di bawah umur dimasukkan ke dalam pusat-pusat penahanan remaja.
   Rawdah Shalabi menekuni fisika, kimia dan rekayasa. Gadis yang tidak pernah membawa senjata bermimpi bahwa suatu hari ia akan mampu membangun reaktor nuklir bagi negaranya.
   Berbicara kepada Turki Anadolu News Agency, Rawdah dan adiknnya Sarah mengatakan, keluarganya meyakinkannya bahwa Rawdah akan dibebaskan dengan jaminan dan dapat lulus. Kalimat biadab telah mengejutkan mereka semua, karena Rawdah harus dipenjara selama 11 tahun.
   Rawdah lulusan dari  Universitas Teknik Nuklir di Alexandria, dan Rawdah adalah salah satu dari sepuluh siswa yang merancang model reaktor nuklir dalam tahun terakhir studi mereka. Menurut penasehat akademis, dia adalah “tokoh kunci dalam perhitungan  desain reaktor”.
   Yousry Abu Shadi, pengawas proyek reaktor nuklir dan mantan inspektur kepala di Badan Energi Atom Internasional, mengatakan kepada Anadolu, “Saya selalu melihat Rawdah sebagai yang terbaik dari sepuluh anak laki-laki dan perempuan yang bekerja pada proyek nuklir Mesir,” tutur Abu Shadi.
   “Dia adalah gadis  pekerja keras, dan banyak membantu dalam pembuatan model reaktor n uklir.Saya ingat bahwa dia adalah yang paling bertekad untuk menerjemahkan semua program desain dari bahasa Inggris ke bahasa Arab , dan bahkan berhasil mengoperasikannya . Karena itu , saya menganggap dia menjadi yang terbaik di kelompok yang  bekerja dengan  saya”, lanjutnya.
   Abu Shadi tidak bisa percaya kabar penangkapannya. “Saya merasa bahwa pasti ada beberapa kesalahan dan  hal itu akan segera dibereskan.” Dia juga terkejut dengan kalimat. “Saya hanya berpikir : Bagaimana ini bisa terjadi terhadap Rawdah. Dia adalah seorang gadis baik dari keluarga yang layak, bagaimana mereka bisa menganggap dia sebagai penjahat?”
   Reaktor nuklir yang Rawdah dan rekan-rekannya yang rancang adalah model pertama di Mesir. Para mahasiswa dan dosen mereka bekerja selama setahun penuh untuk merancang dan membangun sebuah reaktor mini.
   Mereka menyebutnya “Reaktor 50x” mengacu pada produksi dari 50 megawatt listrik. Ini memiliki dua keuntungan tertentu. Pertama, itu tidak memerlukan sejumlah besar air. Kedua, dapat digunakan di daerah terpencil dan gurun.
   “Rawdah dan rekan-rekannya berpikir tentang bagaimana reaktor akan sesuai wilayah Arab”, kata Abu Shadi .
   Rawdah seharusnya dihormati oleh Universitas, karena perannya pada proyek, keluarganya mengunjungi dia di penjara. Hossam Shalabi, ayah Rawdah, merupakan seorang profesor teknik listrik yang telah menerima Award tiga kali dari pemerinah Mesir.
   Dia adalah penulis dari 160 karya  ilmiah. Mungkin yang paling penting, ia juga guru Rawdah. Dia lebih suka memposting karya-karyanya di University of Alexandria selama bekerja di Amerika Serikat, dan dia mengajarkan kepada Rawdah tidak ada yang lebih baik, kecuali tanah airnya sendiri. 
   Ibu Rawdah mengatakan kepada Anadolu tentang kunjungannya ke penjara. “Saya duduk di depannya dan dia sangat tenang, yang saya tidak mengharapkan dia mengatakan kepada saya tentang apa yang terjadi selama persidangan. Ia menghindari pembicaraan tentang putusan tersebut. Dia mengatakan kepada saya, “Mum, keterangan saksi yang dalam mendukung kami, dan bahkan cerita tentang menggaruk pintu kaca di salah satu bangunan tidak logis, jika salah satu dari kami membawa sebuah batu atau bata, itu akan sudah rusak kaca, bukan hanya tergores itu”,” tutur Ayah Rawdah.
   Menurut ibu Rawdah, ia terkejut ketika ia mendengar dari putrinya bagaimana sipir mematahkan berita kalimat. “Pada pandangan pertama, saya berpikir bahwa dia tidak tahu tentang putusan itu, tapi kemudian ia mengejutkan saya dengan mengatakan, ‘Ketika sipir penjara mengatakan kepada kami bahwa 11 tahun dijatuhi hukuman berdasarkan tuduhan perakitan, kerusuhan dan menyebabkan kerusakan pada bangunan.”
   “Saya juga dituduhan memiliki senjata, ini saya benar-benar terkejut, dan saya merasa, pada awalnya, bahwa saya tidak mampu memahami ini, bagaimana mungkin hukuman untuk usaha yang lebih keras daripada membawa senjata di negara saya? Bagaimana ini bisa terjadi, Mom ?” tutur Rawdah.
   Pengadilan menjatuhkan hukuman atas 14 gadis Muslimah dengan tuduhan menggalang kekuatan, afiliasi dengan kelompok ilegal, promosi ideologi kelompok dalam pidato dan tulisan, kepemilikan dan distribusi literatur, perusakan pintu bangunan, dan terorisme.
   Ibunya bertanya kepada Rawdah, apakah dirinya menangis setelah mendengar vonis itu. Dia Menjawab, “Pada awalnya, saya tertawa, seolah-olah saya mendapatkan lebih mengejutkan dari semua itu, tapi ketika saya sendirian, air mataku mulai jatuh tanpa sadar, saya teriak Mom … Karena Mesir, saya tidak bisa tetap seperti ini, dan Mesir tidak dapat dikelola seperti ini. Saya menangis karena saya sedih.” tukasnya.

MANTAN SYI'AH AKUI MISI BESAR SYI'AHDALAM MENGAMBIL ALIH PEMERINTAHAN INDONESIA AGAR BISA MEMBANTAI AHLUSUNNAH SEBAGAIMANA DI SURIYAH
(esqiel/voa-islam.com/muslimahzone.com)

0 comments:

Post a Comment